HIMATETA IPB

Website resmi Himpunan Mahasiswa Teknik Pertanian IPB

Ayo Coba Buat Pestisida Alami

August 12th, 2010

A. Pengertian Pestisida Alami

Secara umum pestisida alami adalah suatu pestisida yang bahan dasarnya berasal dari tumbuhan. Jenis pestisida ini mudah terurai (biodegradable) di alam, sehingga tidak mencemarkan lingkungan dan relatif aman bagi manusia dan ternak, karena residunya mudah hilang

B. Beberapa Keistimewaan Pestisida Alami

a. Mempunyai kegunaan yang bersifat menolak datangnya hama/ penyakit: jerami, garam, abu dapur
b. Mempunyai kegunaan dapat membunuh hama/ penyakit: daun mamba, tembakau, biji mahoni, dsb
c. Mempunyai kegunaan sebagai pengumpul atau perangkap hama tanaman: tanaman orok-orok, kotoran ayam

C. Beberapa Resep Pestisida Alami

RAMUAN I
Bahan-bahan:
 1 kg lengkuas
 1 kg kunyit
 1 butir gambir
 1 liter EM4
 1-2 liter air bersih
Cara membuat:
Lengkuas, kunir dan gambir diparut atau ditumbuk halus kemudian ditambah air dan EM4, biarkan selama ± seminggu (lebih lama lebih baik), setelah itu disaring dan diambil airnya. Digunakan untuk mengendalikan penyakit tanaman dengan dosis 5-10 cc/ liter air, dengan cara disemprotkan.

RAMUAN II
Bahan-bahan:
 1000 cc air cucian beras yang pertama
 100 cc molase/tetes tebu/gula pasir
 100 cc alkohol 40 %
 100 cc cuka makan/ cuka aren
 100 cc EM4
Cara membuat:
Semua bahan tersebut dicampur dan dimasukkan dalam botol/ jerigen yang ada tutupnya lalu dikocok setiap pagi dan sore hari. Setiap selesai dikocok dibuka tutupnya agar gas dihasilkan keluar. Proses fermentasi ini berlangsung ± 15 hari. Setelah itu pengocokan segera dihentikan (setelah tidak ada gas yang terbentuk) dan biarkan selam 7 hari. Digunakan untuk mengendalikan hama dan penyakit tanaman dengan dosis 5-10 cc/ liter air, dengan cara disemprotkan.

RAMUAN III
Bahan-bahan:
 6 kg daun nimba bandotan
 6 kg daun serai wangi
 6 kg laos merah/ laos biasa
 1 liter EM4
 20 liter air
 0,25 kg gula pasir/ molase
Cara membuat:
Daun nimba, serai wangi dan laos ditumbuk sampai halus kemudian direndam dalam air. Setelah itu diperas dan disaring, hasil saringan dicampur dengan EM4 dan cairan gula/ molase. Selanjutnya campuran itu dikocok dan diaduk agar tercampur merata.
Digunakan untuk mengendalikan penyakit yang disebabkan oleh jamur dan efektif untuk hama pengisap dengan dosis 10-20 cc/liter air, bisa ditambah dengan perata atau perekat kemudian disemprotkan.

RAMUAN IV
Bahan-bahan:
 Kecubung (daun, batang dan buah) secukupnya
 Gadung (daun, batang dan umbi) secukupnya
 Tembakau (dan, batang dan umbi) secukupnya
 Daun sirih secukupnya
 EM4 1 liter
Cara membuat:
Semua bahan tanaman dicampur dan dihancurkan, tambahkan air secukupnya. Tambahkan EM4 dengan perbandingan 10:1 (10 liter air banding 1 liter EM4). Selanjutnya direndam dan biarkana selama 21 hari. Sebelum digunakan terlebih dahulu disaring agar bersih dari ampas. Digunakan untuk mengendalikan hama dan penyakit tanaman dengan dosis 5-10 cc/ liter air, dengan cara disemprotkan.

TIPS:
 Lakukan penyemprotan pada beberapa tanaman uji coba sebelum digunakan secara luas
 Hindari penyemprotan pada saat angin kencang
 Untuk mencapai hasil yang baik lakukan penyemprotan pada sore hari seminggu sekali secara teratur
 Jangan menyemprot saat tanaman di pembibitan

Sumber:
Dinas Pertanian Kabupaten Wonosobo. 2006. Pestisida Alami untuk Tanaman. Dinas Pertanian Kabupaten Wonosobo. Wonosobo

Comments

One Coment

RSS
  • b.risman sebayang says on: 24 June 2012 at 12:37

     

    artikel/tulisan seperti pestisida alami ini(dari dinas pertanian wonosobo) sangat bermanfaat bagi petani,dan perlu diperbanyak oleh HIMATETA. Info seperti ini terkait erat dgn peningkatan produksi petani(dgn biaya yg lebih murah), dan slanjutnya menaikkan kesejahteraan petani (terutama petani gurem) yg sudah sekian puluh tahun miskin dan serba kekurangan.
    Terima kasih/risman_sebayang@yahoo.com

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

HIMATETA IPB

Website resmi Himpunan Mahasiswa Teknik Pertanian IPB